KUBUR BUKAN TEMPAT IBADAH!!!!

Kuburan Bukan Tempat Ibadah
Dari hadis Abu Martsad Al-Ghanawi, beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
لَا تُصَلُّوا إِلَى الْقُبُورِ، وَلَا تَجْلِسُوا عَلَيْهَا
“Janganlah kalian mendirikan solat dengan menghadap ke kuburan dan jangan pula kalian duduk-duduk di atasnya.” (Shahih Muslim, no. 972)
Al-Imam Muhammad bin Ismail Ash-Shan’ani rahimahullah berkata:
وفيه دليل على النهي عن الصلاة إلى القبر كما نهى عن الصلاة على القبر والأصل التحريم ولم يذكر المقدار الذي يكون به النهي عن الصلاة إلى القبر والظاهر أنه ما يعد مستقبلا له عرفا
“Hadis ini merupakan dalil berkenaan larangan solat menghadap ke arah kubur sebagaimana dilarangnya solat di atas kubur yang mana hukum asalnya adalah haram. Tetapi tidak dijelaskan apakah batasan menghadap ke arah kubur tersebut? Yang jelas (secara zahirnya), adalah apa yang biasa dapat difahami oleh kita sebagai menghadap, maka itulah batasannya.”
Kata beliau juga:
ودل على تحريم الجلوس على القبر وقد وردت به أحاديث
“Hadis ini juga adalah merupakan dalil atas larangan duduk-duduk di atas kubur, dan padanya terdapat banyak hadis-hadis yang warid.” (Subulus Salam Syarh Bulughl Maram oleh Ash-Shan’ani, 1/137)
Dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ مَقَابِرَ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْفِرُ مِنْ الْبَيْتِ الَّذِي تُقْرَأُ فِيهِ سُورَةُ الْبَقَرَةِ
“Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan, kerana sesungguhnya syaitan akan lari dari rumah yang di dalamnya dibacakan surah Al-Baqarah.” (Shahih Muslim, no. 780)
Dari hadis Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
صَلُّوا فِي بُيُوتِكُمْ وَلَا تَتَّخِذُوهَا قُبُورًا
“Solatlah kalian di rumah-rumah kalian dan janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagaimana kuburan.” (Shahih Muslim, no. 777)
- See more at: http://www.ilmusunnah.com/kubur-bukan-tempat-ibadah-bukan-tugu-peringatan/#sthash.0tpGnQZ5.dpuf
Dalam riwayat Al-Bukhari:
اجْعَلُوا فِي بُيُوتِكُمْ مِنْ صَلاَتِكُمْ وَلاَ تَتَّخِذُوهَا قُبُورًا
“Laksanakanlah solat-solat kalian di rumah-rumah kalian dan jangan jadikan rumah-rumah kalian seperti kuburan.” (Shahih Al-Bukhari, no. 432)
Kerana kuburan bukanlah tempat untuk mendirikan solat, bukan tempat ibadah, bukan pula tempat untuk berdoa mahupun membaca Al-Qur’an, apatah lagi untuk megambil berkat dan pemujaan.
Dan Al-Imam Al-Bukhari meletakkan hadis ini pada bab:
بَابُ كَرَاهِيَةِ الصَّلاَةِ فِي المَقَابِرِ
“Bab dibencinya solat di kuburan.”
Dari hadis Abu Sa’id, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
كُلُّ الْأَرْضِ مَسْجِدٌ وَطَهُورٌ إِلَّا الْمَقْبَرَةَ وَالْحَمَّامَ
“Bumi ini seluruhnya adalah masjid (yakni dibolehkan untuk melaksanakan ibadah padanya) dan menyucikan, melainkan perkuburan dan tempat permandian (tandas, bilik air atau tempat buang hajat – pent.).” (Musnad Ahmad, no. 11784)
Dari hadis ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata:
فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ لَعَنَ اللَّهُ الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسْجِدًا قَالَتْ وَلَوْلَا ذَلِكَ لَأَبْرَزُوا قَبْرَهُ غَيْرَ أَنِّي أَخْشَى أَنْ يُتَّخَذَ مَسْجِدًا
“Ketika beliau (Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) dalam keadaan sakit sambil berbaring, beliau bersabda:
“Laknat Allah ke atas orang-orang Yahudi dan Nashara yang menjadikan perkuburan para Nabi mereka sebagai masjid (yakni tempat untuk beribadah).”
Aku (‘Aisyah) berkata:
وَلَوْلاَ ذَلِكَ لَأَبْرَزُوا قَبْرَهُ غَيْرَ أَنِّي أَخْشَى أَنْ يُتَّخَذَ مَسْجِدًا
“Kalau bukan kerana takut (laknat) tersebut, nescaya kubur beliau ditempatkan di tempat terbuka. Hanya saja beliau takut kuburannya itu akan dijadikan sebagai masjid.” (Shahih Al-Bukhari, no. 1330. Muslim, no. 529)
Yang dimaksudkan sebagai masjid dalam hadis tersebut adalah sebagai tempat untuk beribadah seperti solat, berdoa, nadzar, menyembelih, thawaf, dan yang selainnya. Namun apa yang dibimbangi oleh Nabi tersebut telah pun belaku di mana sebahagian orang-orang sesat dari kalangan sufi dan Syi’ah, mereka menjadikan kubur-kubur sebagai tempat untuk ibadah, memohon berkah, memohon pertolongan, tempat bersujud, thawaf, berdoa, dan seumpamanya. Wallaahul musta’aan.
Dari hadis Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
‫ قَاتَلَ اللهُ الْيَهُودَ، اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ
“Semoga Allah memerangi orang-orang Yahudi, (disebabkan) mereka menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai masjid-masjid (yakni tempat untuk beribadah).” (Shahih Al-Bukhari, no. 437. Muslim no. 530)
Dari ‘Aisyah dan Ibnu ‘Abbas, mereka berdua berkata:
لَمَّا نَزَلَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَفِقَ يَطْرَحُ خَمِيصَةً لَهُ عَلَى وَجْهِهِ، فَإِذَا اغْتَمَّ بِهَا كَشَفَهَا عَنْ وَجْهِهِ، فَقَالَ وَهُوَ كَذَلِكَ:
لَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى اليَهُودِ وَالنَّصَارَى، اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ
“Ketika tahap kesihatan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam semakin merosot pada saat-saat akhir hidupnya, beliau menutupkan kain khamishah-nya (seperti selimut) pada wajahnya, namun apabila beliau merasa sukar bernafas, beliau pun menyingkapnya dari wajah beliau lalu beliau bersabda sedang beliau tetap demikian:
“Laknat Allah atas orang-orang Yahudi dan Nashara di mana mereka telah menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid-masjid (yakni tempat-tempat untuk beribadah).”
‘Aisyah berkata:
يُحَذِّرُ مِثْلَ مَا صَنَعُوا
“Beliau memberi peringatan tersebut agar umatnya tidak melakukan hal yang semisal dengan apa yang telah dilakukan oleh Yahudi dan Nashara.” (Shahih Al-Bukhari, no. 435. Muslim, no. 531)
Al-Hafiz Ibnu Hajar rahimahullah berkata ketika menyentuh tentang hadis ini:
كأنه صلى الله عليه و سلم علم أنه مرتحل من ذلك المرض فخاف أن يعظم قبره كما فعل من مضى فلعن اليهود والنصارى إشارة إلى ذم من يفعل فعلهم
“Seakan-akan Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam telah mengetahui bahawa beliau akan wafat melalui sakit yang sedang beliau alami, sehingga beliau pun merasa bimbang kubur beliau akan diagung-agungkan sebagaimana yang telah dilakukan oleh orang-orang terdahulu (dari kalangan Yahudi dan Nashara). Oleh itu, beliau pun melaknat orang-orang Yahudi dan Nashara sebagai isyarat yang menunjukkan celaan bagi sesiapa yang berbuat seperti perbuatan mereka.” (Fathul Bari oleh Ibn Hajar, 1/532)
Dari hadis ‘Abdullah (bin Mas’oud), Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
‫ إِنَّ مِنْ شِرَارِ النَّاسِ مَنْ تُدْرِكُهُ السَّاعَةُ وَهُمْ أَحْيَاءٌ ، وَمَنْ يَتَّخِذُ الْقُبُورَ مَسَاجِدَ
“Sesungguhnya termasuk seburuk-buruk manusia adalah mereka yang melihat hari Kiamat sedang mereka masih hidup, dan orang-orang yang menjadikan kuburan sebagai tempat ibadah.” (Musnad Ahmad, no. 3884. Shahih Ibn Hibban, no. 6847. Shahih Ibn Khuzaimah, no. 789)
‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata – Ummu Habibah dan Ummu Salamah pernah menceritakan kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bahawa mereka melihat gereja di Habasyah yang di dalamnya terdapat gambar-gambar. Maka beliau pun bersabda:
إِنَّ أُولَئِكَ إِذَا كَانَ فِيهِمْ الرَّجُلُ الصَّالِحُ فَمَاتَ بَنَوْا عَلَى قَبْرِهِ مَسْجِدًا وَصَوَّرُوا فِيهِ تِلكَ الصُّوَرَ فَأُولَئِكَ شِرَارُ الْخَلْقِ عِنْدَ اللَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Mereka (ahli kitab), jika ada seorang yang soleh dari kalangan mereka meninggal, mereka membina masjid (tempat ibadah) di atas kuburnya dan mereka membuat (meletakkan) gambarnya pada kubur tersebut. Merekalah makhluk yang paling buruk di sisi Allah pada hari kiamat.” (Shahih Al-Bukhari, no. 427)
Dari hadis Jundab bin Abdillah Al-Bajali radhiyallahu ‘anhu, bahawa beliau pernah mendengar Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda lima hari sebelum hari wafatnya (yang antaranya):
أَلَا وَإِنَّ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ كَانُوا يَتَّخِذُونَ قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ وَصَالِحِيهِمْ مَسَاجِدَ، أَلَا فَلَا تَتَّخِذُوا الْقُبُورَ مَسَاجِدَ، إِنِّي أَنْهَاكُمْ عَنْ ذَلِكَ
“Dan ketahuilah sesungguhnya orang-orang sebelum kalian telah menjadikan kubur para nabi mereka dan orang-orang soleh dari kalangan mereka sebagai masjid-masjid (tempat untuk beribadah). Jadi, janganlah kalian menjadikan kuburan sebagai masjid-masjid (yakni tempat untuk beribadah), sesungguhnya aku melarang kalian dari hal tersebut.” (Shahih Muslim, no. 532)
Dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
لَأَنْ يَجْلِسَ أَحَدُكُمْ عَلَى جَمْرَةٍ فَتُحْرِقَ ثِيَابَهُ فَتَخْلُصَ إِلَى جِلْدِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَجْلِسَ عَلَى قَبْرٍ
“Sesungguhnya jika salah seorang di antara kalian duduk di atas bara api sehingga terbakar pakaiannya lalu menembusi kulitnya, sesungguhnya itu adalah lebih baik baginya berbanding dia duduk di atas kubur.” (Shahih Muslim, no. 971)
Sebagai penutup, berikut kami lampirkan sebahagian contoh-contoh amalan kaum sesat (Syi’ah dan Sufi) yang menjadikan kuburan sebagai tempat ibadah, memohon doa, memohon berkat, dan pemujaan (penyembahan).
Sumber:ilmusunnah
loading...

0 Response to "KUBUR BUKAN TEMPAT IBADAH!!!!"

Post a Comment

Didakwah